Impor Indonesia Berhasil Ditekan Di Desember

Impor Indonesia Berhasil Ditekan Di Desember

daftarhargakomoditi.web.id Penghasilan lewat Impor berhasil ditekan,sehingga ekspor berhasil menuju target yang ditentukan. Pada kesempatan kali ini kami akan memberikan beberapa artikel yang berkaitan tentang pembahasan mengenai Impor Indonesia Berhasil Ditekan Di Desember. Berikut ini akan kami berikan beberapa ulasan dan pembahasan yang berkaitan mengenai Impor Indonesia Berhasil Ditekan Di Desember

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto menyatakan angka impor Indonesia per Desember 2019 mengalami penurunan sebesar 5,47 persen dari bulan lalu.Dengan demikian, nilai impor Indonesia per Desember 2019 ialah USD 14,50 miliar, turun USD 0,84 miliar dari bulan November 2019 yang sebesar USD 15,34 miliar.Suhariyanto menjelaskan, hampir seluruh sektor mengalami penurunan impor.”Impor barang konsumsi turun 1,32 persen, secara YoY turun 12,18 persen. Barang-barangnya contohnya gelang, jam tangan dan lainnya. Lalu, impor bahan baku turun 6,83 persen secara bulanan, barang modal juga turun 2,16 persen,” ujarnya di Gedung BPS, Rabu (15/1/2020).

Baca Juga : Ekspor Indonesia Mencapai 167 Milyar

Lebih lanjut, BPS melihat adanya peningkatan impor gula dan jenis buah-buahan. Hal ini diperkirakan karena masyarakat akan segera menyambut Hari Raya Imlek.”Buah-buahan naik untuk persiapan Imlek, seperti apel, jeruk mandarin, pear. Biasanya kalau Imlek butuh buah-buahan,” papar Suhariyanto.

Impor Bahan Baku Turun
Secara keseluruhan, nilai impor bahan baku/penolong turun USD 10,4 miliar atau turun 7,27 persen YoY. Lalu, sektor barang modal turun USD 2,45 miliar atau turun 8,47 persen.Kemudian dari sektor konsumsi, angkanya turun USD 1,65 miliar namun persentasenya naik 12,18 persen YoY.

Impor Indonesia Turun 20,70 Persen pada Juni 2019

Impor Indonesia Turun 20,70 Persen pada Juni 2019

Daftarhargakomoditi.web.id – Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat laju impor Indonesia pada Juni 2019 mencapai USD 11,58 miliar. Angka ini turun 20,70 persen bila dibandingkan dengan Mei 2019 yang tercatat USD 14,61 miliar.

Sementara apabila dibandingkan dengan realisasi impor pada Juni 2018 justru mengalami kenaikan sebesar 2,80 persen. Setahun lalu, total impor Indonesia di angka USD 11,27 miliar.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, penurunan impor pada Juni 2019 ini didorong karena penurunan impor pada migas maupun nonmigas. Masa cuti dan libur bersama Lebaran 2019 menjadi alasan penurunan impor tersebut karena perdagangan libur.

“Cuti panjang yang selama 9 hari di Juni 2019 itu sangat berpengaruh terhadap laju impor Indonesia,” ujar Suhariyanto saat memberi keterangan pers di Kantor Pusat BPS, Jakarta,

Impor sektor migas turun 21,50 persen. yakni dari USD 2,18 miliar pada Mei 2019 menjadi USD 1,71 miliar pada Juni 2019. Lalu impor nonmigas turun 20,55 persen dari USD 12,42 miliar pada Mei 2019 menjadi USD 9,87 miliar di Juni 2019.

Pria yang akrab disapa Kecuk tersebut menyatakan, pada komoditas nonmigas yang mengalami penurunan impor terendah adalah plastik dan barang dari plastik USD 131,8 juta, ampas atau sisa industri makanan USD 166,7 juta, besi dan baja USD 213 juta, mesin dan peralatan listrik USD 376,8 juta, mesin-mesin atau pesawat mekanik USD 399,6 juta.

Sedangkan komoditas yang mengalami peningkatan impor tertinggi yakni alumunium USD 143,2 juta, perhiasan atau lermata USD 232,6 juta, gula dan kembang gula USD 16,7 juta, kain rajutan USD 13,5 juta, serta kendaraan bermotor atau komponen, terbongkar USD 10,3 juta.

Baca Juga : Mengenal Arti Komoditas Yang Sesungguhnya

Ekspor Indonesia Turun 20,54 Persen Pada Juni 2019

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat ekspor Indonesia pada Juni 2019 mengalami penurunan sebesar 20,54 persen dibanding ekspor bulan sebelumnya. Ekspor Juni tercatat sebesar USD 11,78 miliar sedangkan pada bulan sebelumnya ekspor sebesar USD 14,74 miliar.

“Pada juni 2019 ekspor Indonesia sebesar USD 11,78 miliar dibandingkan posisi Mei 2019 terjadi turun agak dalam turun 20,54 persen. Ini terjadi baik migas maupun non migas” ujar Kepala BPS Suhariyanto di Kantor Pusat Badan Pusat Statistik, Jakarta,

Dijelaskan Suhariyanto, BPS mencatat, ekspor pada Juni mengalami penurunan karena sektor migas dan non migas mengalami penurunan cukup signifikan. Sektor migas turun sebesar 34,36 persen sedangkan non migas juga turun sebesar 19,39 persen.

“Ekspor migas pada Juni sebesar USD 0,75 miliar dan non migas sebesar USD 11,03 miliar,” jelasnya.

Sebagian Besar Sektor Turun

Menurut sektor, ekspor seluruh komponen hampir mengalami penurunan dibandingkan bulan sebelumnya. Di mana sektor migas tercatat turun sebesar UDD 0,75 miliar atau turun sebesar 34,36 persen secara month to month (mtm).

Kemudian industri pertanian dan industri pengolahan juga mengalami penurunan masing-masing sebesar USD 0,21 miliar dan USD 9,02 miliar atau turun 33,83 persen dan 19,62 persen secara mtm. Sementara itu, pada sektor pertambangan dan lainnya juga alami penurunan sebesar 16,11 persen dengan nilai ekspor USD 1,80 miliar

Adapun nilai total ekspor dari Januari sampai dengan Mei 2019 mencapai sebesar 87,86 persen. Angka ini turun dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 87,86 persen. “Secara keseluruah ekspor Juni 2019 lebih rendah dari posisi 2018,” pungkas dia.