Kemarau Panjang Harga Cabai Rawit Merah Tembus Rp 110 Ribu per Kg

Kemarau Panjang Harga Cabai Rawit Merah Tembus Rp 110 Ribu per Kg

Daftarhargakomoditi.web.id – Musim kemarau berkepanjangan rupanya turut mendongkrak harga berbagai macam komoditas sayuran di pasar tradisional. Khususnya untuk cabai, harganya kini melambung sampai di atas Rp 110 ribu per kg. lagi dan lagi harga cabai kembali melambung naik sehingga membuat para pedagang sayur dipasar setempat cukup kesulitan untuk mendapatkan keuntungan.sudah berminggu minggu namun harga cabai tak kunjung turun juga. Akankah harga cabai kembali normal seperti semula ?

Seperti yang diungkapkan Nur (59 tahun), seorang pedagang sayuran di Pasar Kwitang Dalam, Jakarta Pusat. Dia menceritakan, harga cabai rawit merah saat ini dijualnya Rp 110 ribu per kg sejak sekitar 4 hari lalu.

“Cabai rawit (merah) sekarang dapatnya dari pemasok Rp 105 ribu (per kg), dijual Rp 110 ribu (per kg). Saya cuman dapat (untung) Rp 5 ribu perak. Udah ada 4 hari harganya segini,” terang dia

“Biasanya paling mahal Rp 70 ribu (per kg). Tapi pernah Rp 125 ribu harganya, sekitar 5 bulan lalu. Ini semua gara-gara musim kemarau,” dia menambahkan.

Sama seperti cabai rawit merah, komoditas cabai lainnya seperti cabai merah keriting dan rawit hijau juga harganya terus melambung sejak beberapa hari terakhir.

“Cabai merah keriting Rp 80 ribu (per kg). Udah sekitar dua minggu, biasanya Rp 60-70 ribu (per kg). Kalau cabai rawit hijau dapatnya (dari pemasok) Rp 80 ribu (per kg), dijual Rp 85 ribu (per kg),” papar Nur.

Baca Juga : Jelang Akhir Pekan Harga Daging Ayam Naik

Harga Dari Pemasok

Cerita serupa ikut dilontarkan seorang pedagang lain di pasar yang sama, Toyyibah (44 tahun). Meski secara harga jual sedikit dibawah Nur, namun sang pedagang tetap mengeluhkan harga cabai yang belum terkontrol.

“Cabai rawit merah sekarang dapatnya (dari pemasok) Rp 75 ribu per kg. Jualnya Rp 80 ribu per kg. Masih naik, masih tinggi,” ujar Toyyibah.

“Kalau cabai merah keriting jualnya Rp 70 ribu per kg, dapat dari sononya Rp 65 ribu. Kemarin malah sempat dapatnya Rp 80 ribu (per kg). Rawit hijau (harga jualnya) Rp 80 ribu (per kg). Pada tinggi semua sekarang harga cabai,” pungkasnya.

Harga Cabai Tembus Rp 100 Ribu

Harga Cabai Tembus Rp 100 Ribu

Daftarhargakomoditi.web.id – Kenaikan harga cabai di beberapa wilayah di Indonesia semakin tajam. Jika sebelumnya cabai bisa dijangkau di angka Rp 30 ribu hingga Rp 40 ribu per kilogram, maka kali ini, masyarakat harus merogoh kocek hingga Rp 100 ribu per kilogram.

Berbagai faktor disinyalir menjadi penyebab meroketnya harga komoditas ini, namun Menteri Pertanian Amran Sulaiman mengklaim produksi cabai masih aman.

“Produksi cabai aman, yang penting terpenuhi,” ujar Amran

Sebelumnya, dilaporkan kenaikan cabai yang drastis membuat pedagang dan pembeli terkejut, terutama bagi pemilik warung makan.

Beberapa pedagang mengeluhkan sepinya pembeli, namun sisanya yakin harga akan kembali normal ketika musim panen raya tiba. Sementara, pembeli kini beralih ke cabai kering sebagai alternatif pengganti cabai merah segar.

Baca Juga : Ekspor RI Turun 3 Persen Lebih di Januari 2019

Harga Cabai Meroket di Pasar Tradisional, Kok Bisa?

Harga cabai rawit kembali meroket di pasar tradisional di ibu kota Jakarta. Bila sebelumnya harga cabai masih di kisaran Rp 40 ribu, sekarang sudah menembus Rp 70 ribu per kilogram (kg).

“(Harga) cabai masih tinggi, pasokannya kurang. Kurang pasokannya jadinya begini harganya,” jelas Sofyan (39) di Pasar Tomang Barat, Jakarta Barat.

Harga cabai rawit merah di lapaknya adalah Rp 70 ribu per kg, sama dengan harga cabai keriting merah. Sementara, harga cabai keriting hijau dan rawit hijau lebih murah.

“Cabai hijau keriting Rp 36 ribu per kg. Rawit hijau Rp 55 ribu per kg agak mendingan enggak terlalu mahal,” jelasnya.

Meski ada pembeli yang jadi enggan membeli cabai, Sofyan mengaku tak bisa menurunkan harga, sebab itu akan menyulitkannya untuk belanja cabai dari pemasok.

“Entar kalau jual murah, entar enggak bisa belanja. Berat juga (bagi pembeli) kalau mahal. Enak mah kalau murah-murah, stabil,” ucapnya.

Penjual lain, Partini (36), menjual cabai rawit merah dan hijau dengan kisaran harga sama, yakni Rp 70 ribu per kg. Cabai merah keriting dijual sedikit lebih mahal yakni Rp 80 ribu per kg.

Ia berkata pelanggan tetap membeli dengan porsi lebih kecil. “Tetap dibeli, cuman dikurangin doang. Jual setengab kilo atau seperempat, beli se-ons juga boleh,” ujarnya.

Sayur Mayur Juga Tinggi

Sofyan menjual bawang merah dan putih seharha Rp 35 ribu per kg. Sementara bawang putih kating dijual seharga Rp 40 ribu.

Harga komoditas sayur mayur juga masih relatif tinggi, yakni tomat srharha Rp 17 ribu per kg, harga kentang Rp 16 ribu per kg, dan harga timun masih di atas Rp 10 ribu per kg dari biasanya Rp 7.000.

Partini menjual bawang merah dan bawang putih di kisaran Rp 38 ribu per kg, dan bawang kating seharga Rp 45 ribu per kg. Ia pun turut mengungkapkan harga sayur mayur sedang naik.

Harga wortel Rp 16 ribu per kg, naik dari biasanya Rp 12 ribu per kg. Tomat harganya Rp 18 ribu per kg, naik dari biasanya Rp 12 ribu per kg. Timun yang biasanya Rp 8 ribu per kg juga menjadi Rp 12 ribu per kg.

“Harapannya agar turun, kalau murah kan yang jualnya enak, kalau mahal kan repot, nombokinterus,” ujar Partini.