Harga Komoditas Turun Penerimaan Pajak Menjadi Rendah

Harga Komoditas Turun Penerimaan Pajak Menjadi Rendah

Daftarhargakomoditi.web.id – Kementerian Keuangan mencatat realisasi penerimaan perpajakan sampai dengan Juli 2019 sebesar Rp810,7 triliun. Angka tersebut baru mencapai 48,6 persen dari target dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2019, yang dipatok sebesar Rp1,643 triliun.

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan pertumbuhan realisasi penerimaan perpajakan hingga dengan Juli 2019 tumbuh sebesar 3,9 persen. Angka itu lebih rendah dibandingkan periode yang sama pada tahun sebelumnya yang tumbuh 14,6 persen.

“Penerimaan pajak dan perpajakan masih di bawah 50 persen, pertengahan tahun ini. Kalau kita lihat breakdown penerimaan perpajakan tumbuh 3,9 persen lebih rendah dari tahun lalu 14,6 persen,” katanya di Gedung Kementerian Keuangan.

1. PPH hingga Juli mencapai Rp440,17 triliun
Ia memaparkan, untuk realisasi penerimaan Pajak Penghasilan (PPh) sampai dengan Juli 2019 mencapai Rp440,17 triliun, tumbuh 4,66 persen dari periode yang sama tahun sebelumnya.

“Jika dilihat lebih detail, PPh migas menyumbangkan Rp404,67 triliun, tumbuh 5,27 persen dari Juli tahun lalu. Sementara PPh non migas menyumbang Rp 35,50 triliun, terkontraksi 1,84 persen,” ungkapnya.

Baca Juga : Ekspor Pertanian Indonesia Selalu Meningkat

2. Pemerintah telah memberikan insentif perpajakan
Perempuan yang akrab disapa Ani tersebut juga menjelaskan, sepanjang Januari-Juli pemerintah memberikan insentif perpajakan dalam kerangka belanja perpajakan atau tax expenditure dengan memberikan fasilitas perpajakan. Hal itu, menurutnya, guna mendorong ekonomi inklusif untuk meningkatkan daya saing, dan membangun iklim investasi.

“Reformasi pajak akan terus kami lakukan guna meningkatkan kinerja penerimaan,” kata dia.

3. Melemahnya sektor komoditas menjadi kendala penerimaan pajak Januari – Juli
Dalam kesempatan yang sama, Direktur Jendral pajak Robert Pakpahan mengatakan, yang menjadi kendala penerimaan pajak hingga Juli 2019, karena sektor pajak berbasis komoditas seperti batu bara dan minyak masih dalam tren melemah.

“Sektor yang berbasis komoditas semuanya melemah, sementara sektor konstruksi masih cenderung merestitusi pajak,” tuturnya.

harga bawang

Menjelang Pemilu Harga bawang Naik

Daftarhargakomoditi.web.id – Sahabat daftar harga komoditif seperti pemilu – pemilu pada umumnya. Setiap hari mendekati waktu pemilu seluru barang maupun bahan baku banyak yang naik bahkan ada yang naik melesat sangat jauh dari harga yang biasanya. Kali ini yang kita pantau dari harga bawang naik sangat jauh hampir mencapai dua kali lipat dari pada harga biasanya.

Harga bawang di Pasar tradisional Kwitang Dalam, Jakarta Pusat terus naik. Kenaikan dikatakan biasa terjadi jelang Pemilihan Umum (Pemilu) yang berlangsung tiap 5 tahun sekali.
“Ini mau pemilu. Setiap mau pemilu suka pada naik (harga bawang),” ungkap Sueb (28 tahun), salah seorang pedagang sayur, Jumat (15/3/2019).

Seperti bawang putih, yang harganya telah melonjak sejak 3 hari lalu. “Bawang putih (cutting) sekarang Rp 50 ribu (per kg), udah 3 hari. Biasa Rp 30 ribu. Kalau yang bulat Rp 30 ribu (per kg). Biasanya Rp 20 ribu,” jelas dia.

Begitu juga bawang merah, lanjutnya, dari harga normal di kisaran Rp 24 ribu per kg kini melambung jadi Rp 40 ribu per kg.

Baca juga : Bawang Putih Naik Menjadi Rp 50 Ribu per Kg

Kenaikan harga produk bawang juga diutarakan pedagang lain Sum (49 tahun). Harga bawang putih dan bawang merah dikatakan sudah tinggi sejak dari pihak penyetor.

“Makin naik bawang-bawangan. Bawang putih (cutting) kotornya sekarang dah mahal, Rp 39 ribu (per kg). Sekarang harga jualnya jadi Rp 48 ribu. Biasanya sekitar Rp 30 ribu (per kg),” tuturnya

“Bawang putih bulat harga jualnya tinggi, Rp 30 ribu (per kg). harga kotornya Rp 25 ribu,” dia menambahkan.

Di luar bawang, harga komoditas sayuran lain di Pasar Kwitang Dalam terpantau normal. Untuk produk cabai, Sueb dan Sum kompak menawarkan cabai rawit merah di angka Rp 30 ribu per kg.

Keduanya juga menjual cabai merah keriting dengan nominal sama, yakni Rp 25 ribu per kg. Untuk cabai rawit hijau, Sueb memasang harga Rp 24 ribu per kg, sementara Sum Rp 25 ribu per kg.

Lonjakan harga juga belum terjadi pada produk tomat buah, kol dan timun yang Sueb jual. Dia menjual tomat dengan harga standar yakni Rp 8 ribu per kg, kol Rp 5 ribu per kg, serta timun Rp 7 ribu per kg.