Hampir Semua Komoditas Alami Inflasi

Daftarhargakomoditi.web.id – Perlu anda ketahui hampir semua kelompok pengeluaran mengalami inflasi pada Juli 2019. Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS), terjadi inflasi sebesar 0,31 persen dengan Indeks Harga Konsumen (IHK) sebesar 138,59. Dari 82 kota IHK, 55 kota mengalami inflasi dan 27 kota mengalami deflasi.

“Inflasi tertinggi terjadi di Sibolga sebesar 1,88 persen dengan IHK sebesar 148,33. Sementara, inflasi terendah terjadi di Makassar sebesar 0,01 persen dengan IHK sebesar 139,39 persen,” ungkap Kepala BPS Suhariyanto. Suhariyanto melanjutkan, deflasi tertinggi terjadi di Tual sebesar 1,55 persen dengan IHK sebesar 158,34. Sementara, deflasi terendah terjadi di Gorontalo sebesar 0,02 persen dengan IHK sebesar 132,42.

1. Ayam bakar menyumbang inflasi terbesar pada komoditas makanan
Suhariyanto menjelaskan, kelompok makanan jadi, minuman, rokok, dan tembakau mengalami inflasi sebesar 0,24 persen. Terjadi kenaikan indeks dari 147,27 pada Juni 2019 menjadi 147,63 pada Juli 2019. Subkelompok makanan mengalami inflasi 0,32 persen, minuman tidak beralkohol sebesar 0,17 persen, dan tembakau dan minuman beralkohol sebesar 0,08 persen.

“Kelompok ini menyumbang inflasi 0,04 persen. Komoditas yang dominan terhadap inflasi yaitu ayam bakar sebesar 0,01 persen,” jelasnya.

2. Upah tukang bukan mandor menyumbang inflasi terbesar
Sementara, kelompok perumahan, air, listrik, gas, dan bahan bakar mengalami inflasi sebesar 0,14 persen. Terjadi kenaikan indeks dari 132,34 pada Juni 2019 menjadi 132,52 pada Juli 2019.

Suhariyanto menjelaskan, semua kelompok tersebut mengalami inflasi. Di antaranya biaya tempat tinggal 0,11 persen, bahan bakar, penerangan, dan air sebesar 0,07 persen, perlengkapan rumah tangga sebesar 0,12 persen, dan penyelenggaraan rumah tangga sebesar 0,36 persen.

“Kelompok ini menyumbang inflasi 0,04 persen. Komoditas yang dominan terhadap inflasi yaitu upah tukang bukan mandor sebesar 0,01 persen,” jelasnya.

3. Emas perhiasan menyumbang inflasi terbesar pada kelompok sandang
Pada kelompok sandang, kata Suhariyanto, mengalami inflasi sebesar 0,70 persen. Terjadi kenaikan indeks dari 125,10 pada Juni 2019 menjadi 125,97 pada Juli 2019. Kelompok sandang laki-laki menyumbang inflasi sebesar 0,24 persen, sandang wanita sebesar 0,21 persen, sandang anak-anak sebesar 0,18 persen, dan barang pribadi dan sandang lain sebesar 1,87 persen.

“Kelompok ini menyumbang inflasi sebesar 0,04 persen. Komoditas yang dominan terhadap inflasi yaitu emas perhiasan sebesar 0,03 persen,” kata Suhariyanto.

Baca Juga : Harga Komoditas Turun Penerimaan Pajak Menjadi Rendah

4. Uang sekolah dan bimbel menyumbang inflasi
Suhariyanto melanjutkan, terjadi inflasi 0,92 persen pada kelompok pendidikan, rekreasi, dan olahraga. Terdapat kenaikan indeks dari 126,33 pada Juni 2019 menjadi 127,49 pada Juli 2019.

Menurut Suhariyanto, seluruh subkelompok mengalami inflasi, di antaranya subkelompok pendidikan sebesar 1,16 persen, kursus atau pelatihan sebesar 2,39 persen, perlengkapan atau peralatan pendidikan sebesar 0,66 persen, rekreasi sebesar 0,03 persen, dan olahraga sebesar 0,09 persen.

“Kelompok ini pada Juli 2019 menyumbang inflasi sebesar 0,07 persen. Komoditas yang dominan terhadap inflasi yaitu uang sekolah SMA sebesar 0,02 persen, uang sekolah SD, uang sekolah SMP, dan bimbingan belajar masing-masing sebesar 0,01 persen,” jelasnya.

5. Tarif angkutan kota dominan menyumbang deflasi
Dari semua kelompok pengeluaran, hanya transportasi, komunikasi, dan jasa keuangan yang mengalami deflasi sebesar 0,36 persen. Terjadi penurunan indeks dari 134,66 pada Juni 2019 menjadi 134,18 pada Juli 2019. “Kelompok ini menyumbang deflasi sebesar 0,06 persen,” kata Suhariyanto.

Dari empat subkelompok pada kelompok ini, subkelompok yang mengalami deflasi adalah transportasi sebesar 0,58 persen. Menurut Suhariyanto, hal itu disebabkan menurunnya tarif angkutan antar kota yang menyumbangkan deflasi 0,04 persen.

Sementara, subkelompok komunikasi dan pengiriman mengalami inflasi sebesar 0,10 persen dan subkelompok sarana dan penunjang transportasi sebesar 0,12 persen. Subkelompok jasa keuangan tercatat tidak mengalami perubahan.

“Komoditas yang dominan menyumbang deflasi yaitu tarif angkutan antar kota sebesar 0,04 persen, tarif angkutan udara sebesar 0,03 persen, dan tarif kereta api sebesar 0,01 persen. Sementara, komoditas yang dominan menyumbang yaitu sepeda motor sebesar 0,01 persen,” jelasnya.